Gentoo Logo

Disclaimer : Dokumen ini sudah usang dan tidak diperbarui lagi.


Panduan metode alternatif instalasi Gentoo Linux

Daftar Isi:

1.  Tentang Dokumen Ini

Jika anda tidak dapat menjalankan metode instalasi boot-dari-cd (atau tidak menyukainya), sekarang anda mendapatkan bantuan di sini. Dokumen ini merupakan kumpulan teknik-teknik alternatif instalasi Gentoo Linux bagi yang membutuhkannya. Atau, bisa juga sebagai tempat menyimpan metode-metode edan instalasi anda. Jika anda memiliki metode instalasi yg menurut anda berguna, atau anda telah menemukan cara instalasi Gentoo yang asyik, jangan ragu untuk menulis dan mengirimkannya ke Bugzilla.

2.  Boot CD Instalasi dengan Smart BootManager

Download Smart BootManager yang tersedia di http://btmgr.sourceforge.net/download.html. Format source atau binari untuk Linux dan .exe untuk windows juga tersedia, seperti halnya paket-paket untuk bahasa lain. Bagaimanapun juga, metode yang diutamakan untuk saat ini adalah menggunakan format binari, karena source-nya tidak dapat dikompilasi dengan NASM versi terbaru.

Anda dapat mengkompilasi paket ini dari source atau mengambil format binarinya saja. Ada beberapa pilihan untuk membuat boot floppy, seperti terlihat di bawah ini.

Daftar Kode 2.1: Opsi-opsi Smart BootManager

sbminst [-t theme] [-d drv] [-b backup_file] [-u backup_file]

   -t theme       select the theme to be used, in which the theme could be:
                    us = English theme       de = German theme
                    hu = Hungarian theme     zh = Chinese theme
                    ru = Russian theme       cz = Czech theme
                    es = Spanish theme       fr = French theme
                    pt = Portuguese theme


   -d drv         set the drive that you want to install Smart BootManager on;
                  for Linux:
                    /dev/fd0 is the first floppy driver,
                    /dev/hda is the first IDE harddisk driver.
                    /dev/sda is the first SCSI harddisk driver.
                  for DOS:
                    0   is the first floppy drive
                    128 is the first hard drive;

   -c             disable CD-ROM booting feature;

   -b backup_file backup the data that will be overwritten for
                  future uninstallation;

   -u backup_file uninstall Smart BootManager, should be used alone;

   -y             do not ask any question or warning.

Daftar Kode 2.2: Menggunakan sbminst untuk membuat boot floppy

# sbminst -t us  -d /dev/fd0

Catatan: Ganti fd0 dengan nama device floppy anda yang sesuai jika tidak sama.

Sekarang masukkan floppy di drive floppy komputer yang ingin anda jalankan dengan CD Instalasi, masukkan juga CD Instalasi pada CD-ROM kemudian boot komputer.

Anda akan disambut dengan dialog Smart BootManager. Pilihlah CD-ROM lalu tekan ENTER untuk menjalankan CD Instalasi. Kemudian teruskan instalasi dengan petunjuk standar.

Informasi lebih lanjut tentang Smart BootManager dapat anda temukan di http://btmgr.sourceforge.net/

3.  Instalasi Knoppix

Catatan: Knoppix hanya tersedia bagi para pengguna x86.

Boot dari LiveCD Knoppix merupakan salah satu cara untuk mendapatkan fungsi sistem secara penuh sambil mengkompilasi Gentoo. Tux Racer akan menemani anda ketika menunggu, dan OpenOffice dapat anda gunakan untuk bekerja.

Peringatan: Berhati-hatilah jika anda menyimpan sesuatu di direktori home Knoppix ketika menunggu instalasi Gentoo selesai, karena akan terhapus ketika anda masuk ke Gentoo. Jangan lupa menyimpan berkas-berkas penting ke harddisk atau ke komputer lain!

Boot dari CD Knoppix. Jika anda menggunakan Knoppix 3.6-3.8.2, anda perlu menentukan knoppix26 sebagai pilihan boot untuk me-load kernel 2.6, karena jika tidak, maka anda akan mendapatkan pesan error yang mengatakan bahwa kernel anda terlalu tua ketika melakukan chroot. Langkah ini tidak diperlukan lagi jika anda menggunakan Knoppix 3.9+, sebab kernel 2.6 merupakan default.

Secara default Knoppix masuk ke desktop KDE. Bukalah konsole kemudian su - agar anda dapat mengganti password root. Anda bisa mengatur login sshd dari jauh, sesuai keinginan anda.

Daftar Kode 3.1: Menciptakan mountpoint /mnt/gentoo

# mkdir /mnt/gentoo

Dari sini, anda dapat meneruskan dengan mengikuti petunjuk-petunjuk yang ada di dokumentasi instalasi standar di Bab 4. Namun ketika anda diminta untuk me-mount filsystem proc, gunakan perintah ini sebagai gantinya:

Daftar Kode 3.2: Bind-mount filesystem palsu proc

# mount -o bind /proc /mnt/gentoo/proc

Perlu anda ketahui juga bahwa sebagian dari FEATURES Portage tidak dapat berfungsi di knoppix. Terutama userpriv dan usersandbox. Jika anda mendapatkan banyak error, mungkin sebaiknya anda tidak menggunakan sebagian atau seluruh fitur-fitur opsional tersebut.

4.  Instalasi Tanpa Disk dengan PXE Boot

Kebutuhan

Anda akan memerlukan kartu jaringan di klien tanpa harddisk yang menggunakan protokol PXE untuk boot, seperti kartu-kartu 3com. Anda juga memerlukan BIOS yang mendukung boot dari PXE.

Pengaturan Server

Menciptakan direktori: Hal pertama yang harus dilakukan ialah menciptakan direktori untuk tempat penyimpanan sistem diskless. Ciptakan sebuah direktori bernama /diskless yang akan menampung sebuah direktori untuk setiap klien diskless. Untuk seterusnya dalam panduan ini, kita akan menggunakan 'eta' sebagai nama klien.

Daftar Kode 4.1: Pembuatan direktori

# mkdir /diskless
# mkdir /diskless/eta
# mkdir /diskless/eta/boot

Pengaturan DHCP dan TFTP: klien akan mendapatkan informasi boot dari DHCP kemudian mendownload semua file yang dibutuhkan dengan TFTP. Emerge saja DHCP kemudian konfigurasikan untuk kebutuhan dasar anda. Kemudian, tambahkan baris-baris berikut ini di /etc/dhcp/dhcpd.conf.

Catatan: Ini akan memberikan sebuah alamat IP statis (tetap) untuk klien, dan path dari imej boot PXE, yaitu pxegrub. Anda harus mengganti alamat MAC kartu jaringan klien dan direktori tempat anda meletakkan file-file klien dengan yang anda gunakan.

Untuk DHCPd, jalankan emerge dhcp (atau server DHCP lain yang anda pilih). Jangan lupa memilih antarmuka yang benar di /etc/conf.d/dhcpd.

Daftar Kode 4.2: dhcpd.conf

option option-150 code 150 = text ;
ddns-update-style none ;
host eta {
hardware ethernet 00:00:00:00:00:00;
fixed-address ip.add.re.ss;
option option-150 "/eta/boot/grub.lst";
filename "/eta/boot/pxegrub";
}

Selanjutnya adan perlu mengkonfigurasi kartu jaringan anda di /etc/conf.d/net agar tidak dihapus ketika boot. Bacalah /etc/conf.d/net.example untuk mendapatkan informasi yang lebih terinci.

Daftar Kode 4.3: /etc/conf.d/net

(Gantikan eth0 dengan kartu jaringan anda)
config_eth0=( "noop" )

Untuk TFTP, emerge app-admin/tftp-hpa. Di file /etc/conf.d/in.tftpd, masukkan baris-baris berikut :

Daftar Kode 4.4: in.tftpd

INTFTPD_PATH="/diskless"
INTFTPD_USER="nobody"
INTFTPD_OPTS="-u ${INTFTPD_USER} -l -vvvvvv -p -c -s ${INTFTPD_PATH}"

Pengaturan GRUB: Untuk menyediakan boot PXE, penulis menggunakan GRUB dengan mengaktifkan flag USE netboot. Setelah GRUB selesai dikompilasi, salin imej PXE ke direktori boot klien diskless. Kemudian edit file konfigurasi grub.lst.

Daftar Kode 4.5: Pengaturan grub

# echo "sys-boot/grub netboot" >> /etc/portage/package.use
# emerge -av grub
# cp /usr/lib/grub/pxegrub /diskless/eta/boot/pxegrub
# nano -w /diskless/eta/boot/grub.lst

Daftar Kode 4.6: grub.lst

default 0
timeout 30

title=Diskless Gentoo
root (nd)
kernel /eta/bzImage ip=dhcp root=/dev/nfs nfsroot=ip.add.re.ss:/diskless/eta

# Untuk opsi nfsroot, alamat IP-nya adalah IP milik server, dan
  direktorinya adalah direktori tempat file-file klien diskless anda diletakkan
  (di server).

Pengaturan NFS: NFS sangat mudah dikonfigurasi. Anda hanya perlu menambahkan satu baris di file konfigurasi /etc/exports :

Daftar Kode 4.7: /etc/exports

# nano -w /etc/exports
# /etc/exports: NFS file systems being exported.  See exports(5).
/diskless/eta eta(rw,sync,no_root_squash)

Perbarui nama-nama host anda: Satu hal penting yang harus dilakukan ialah menyesuaikan isi file /etc/hosts dengan kebutuhan anda.

Daftar Kode 4.8: /etc/hosts

127.0.0.1 localhost

192.168.1.10 eta.example.com eta
192.168.1.20 sigma.example.com sigma

Menciptakan filesystem di server

Anda mungkin ingin me-reboot server dengan CD Instalasi Gentoo, tetapi anda juga dapat langsung melanjutkan jika anda sudah tahu cara meneruskan instalasi dengan Petunjuk Instalasi Gentoo. Ikuti prosedur standar instalasi seperti yang dijelaskan di Buku Panduan Gentoo, TETAPI dengan perbedaan-perbedaan berikut: Ketika anda me-mount filesystem, lakukan yang berikut ini (hdaX adalah partisi tempat anda menciptakan direktori /diskless). Anda tidak perlu me-mount partisi lain karena semua file akan diletakkan di direktori /diskless/eta.

Daftar Kode 4.9: Mount filesystem

# mount /dev/hdaX /mnt/gentoo

Tarbal stage dan chroot: Contoh ini menggunakan tarbal stage3. Mount /proc ke direktori diskless anda lalu chroot ke dalamnya untuk melanjutkan instalasi. Kemudian ikuti petunjuk instalasi sampai konfigurasi kernel.

Peringatan: Berhati-hatilah ketika mengekstrak tarbal stage, jangan sampai menimpa instalasi yang telah ada.

Daftar Kode 4.10: Ekstrak tarbal stage

# cd /mnt/gentoo/diskless/eta/
# tar -xvjpf  /mnt/cdrom/gentoo/stage3-*.tar.bz2
# mount -t proc /proc /mnt/gentoo/diskless/eta/proc
# cp /etc/resolv.conf /mnt/gentoo/diskless/eta/etc/resolv.conf
# chroot /mnt/gentoo/diskless/eta/ /bin/bash
# env-update
# source /etc/profile

Konfigurasi kernel: Ketika anda menjalankan make menuconfig untuk konfigurasi kernel, jangan lupa aktifkan opsi-opsi berikut ini bersama opsi lain yang dianjurkan oleh petunjuk instalasi.

Daftar Kode 4.11: Opsi-opsi menuconfig

- Dukungan untuk kartu jaringan
(Di dalam kernel, *bukan* sebagai modul!)

- Pada bagian "Networking options" :

[*] TCP/IP networking
[*] IP: kernel level autoconfiguration
[*] IP: DHCP support
[*] IP: BOOTP support


- Pada bagian "File systems --> Network File Systems" :

<*> NFS file system support
[*] Provide NFSv3 client support
[*] Root file system on NFS

Simpan kernel di dalam / chroot (bukan di /boot) sesuai dengan pengaturan pxegrub yang telah anda lakukan tadi. Kemudian konfigurasikan /etc/fstab klien diskless .

Daftar Kode 4.12: /etc/fstab

# nano -w /etc/fstab
/dev/cdroms/cdrom0  /mnt/cdrom  iso9660   noauto,ro           0 0
proc                /proc       proc      defaults            0 0
tmpfs               /dev/shm    tmpfs     nodev,nosuid,noexec 0 0

Anda juga perlu mencegah klien menjalankan pemeriksaan filesystem:

Daftar Kode 4.13: Mencegah klien menjalankan pemeriksaan filesystem

# touch /fastboot
# echo "touch /fastboot" >> /etc/conf.d/local.start

Instal nfs-utils karena klien anda akan sangat bergantung pada paket ini:

Daftar Kode 4.14: Instalasi nfs-utils

# emerge nfs-utils

Bootloader. Jangan instal bootloader lain karena kita telah punya satu - pxegrub. Selesaikan saja instalasi lalu restart server. Jalankan service-service yang akan anda butuhkan untuk mem-boot klien baru: DHCP, TFTPD, dan NFS.

Daftar Kode 4.15: Menjalankan servis

# /etc/init.d/dhcp start
# /etc/init.d/in.tftpd start
# /etc/init.d/nfs start

Boot klien baru

Agar klien baru dapat boot dengan sukse, anda perlu mengkonfigurasi BIOS-nya agar menggunakan PXE sebagai metode boot pertama - sebelum CD-ROM atau floppy. Silahkan baca manual atau halaman website pembuat hardware anda untuk mendapatkan bantuan dalam konfigurasi BIOS. Kartu jaringan harus mendapatkan alamat IP dari DHCP lalu mendownload imej PXE GRUB dengan TFTP. Kemudian, anda seharusnya akan melihat menu boot hitam-putih GRUB yang keren, tempat anda memilih kernel untuk boot lalu tekan Enter. Jika semuanya berjalan dengan baik, kernel akan boot, melakukan mount filesystem root dengan NFS, dan menyediakan prompt login untuk anda. Enjoy!

5.  Instalasi Gentoo dari distro Linux lain yang telah terinstal

Kebutuhan

Untuk melakukan instalasi Gentoo dari distribusi Linux lain yang telah terinstal, anda harus memiliki perintah chroot, dan tarbal instalasi Gentoo atau ISO yang ingin anda instal. Koneksi jaringan (internet) juga bagus jika anda menginginkan lebih dari yang telah disediakan pada tarbal. (Ngomong-ngomong, tarbal hanyalah sebuah file yang berakhir dengan .tbz2 atau .tar.gz.). Penulis menggunakan RedHat Linux 7.3 sebagai sistem operasi "host", tapi ini tidak terlalu penting. Mari kita mulai!

Gambaran

Pertama kita akan mengalokasikan sebuah partisi untuk Gentoo dengan merubah ukuran partisi Linux kita, mount partisi tersebut, ekstrak tarbal ke partisi yang telah di-mount, chroot ke dalam sistem palsu, kemudian memulai kompilasi. Ketika proses bootstrap selesai, kita akan melakukan konfigurasi akhir untuk memastikan sistem bisa boot, kemudian kita siap untuk reboot dan menggunakan Gentoo.

Bagaimana cara mengalokasikan ruang harddisk untuk Gentoo?

Partisi root adalah filesystem yang di-mount di /. Menjalankan perintah mount di sistem akan menampilkan maksud penulis. Kita juga akan menggunakan df untuk melihat berapa banyak space yang tersisa dan bagaimana cara merubah ukuran partisi. Pelu dicatat bahwa merubah ukuran partisi bukanlah suatu keharusan! Anda boleh saja merubah ukuran partisi lain yang didukung oleh pengubah ukuran partisi kami, tetapi kita akan membicarakannya nanti.

Daftar Kode 5.1: Informasi filesystem

# mount
/dev/hdb2 on / type ext3 (rw)
none on /proc type proc (rw)
none on /dev/pts type devpts (rw,gid=5,mode=620)
none on /dev/shm type tmpfs (rw,nodev,nosuid,noexec)
# df -h 
Filesystem           Size Used Avail Use% Mounted on
/dev/hdb2            4.0G 1.9G  2.4G  82% /
none                  38M    0   38M   0% /dev/shm

Sebagaimana yang bisa kita lihat, partisi yang di-mount sebagai / bernama /dev/hdb2 dan memiliki ruang kosong 2.4 GB. Pada contoh ini, penulis akan merubah ukurannya sampai tersisa ruang kosong sebesar 400 MB, jadi ada 2 GB yang dialokasikan untuk Gentoo. Lumayan, cukup untuk menginstal banyak paket di dalamnya. Bagaimanapun juga, 1 GB sudah cukup untuk kebanyakan user. Jadi mari kita mulai!

Instalasi parted untuk merubah ukuran partisi

Parted adalah sebuah utilitas dari yayasan GNU, proyek tua yang dihormati, dan sofware-nya sedang anda gunakan saat ini. Tetapi ada satu tool yang sangat berguna untuk kita saat ini. Namanya parted, editor partisi yang bisa kita dapatkan dari http://www.gnu.org/software/parted/

Catatan: Tersedia juga beberapa tool lain untuk merubah ukuran partisi, namun penulis kurang yakin/tidak tertarik apakah PartitionMagic(tm) atau software lain sejenisnya dapat melakukan tugas ini dengan baik. Adalah tugas anda untuk mencobanya.

Carilah jenis filesystem yang ingin anda ubah ukurannya di halaman itu, dan lihat apakah parted bisa mendukungnya. Jika tidak, berarti anda kurang beruntung, anda harus menghapus sebuah partisi agar dapat memberikan ruang kosong untuk Gentoo, lalu lakukan instalasi ulang . Lanjutkan dengan mendownload software tadi lalu instal. Di sini kita mendapatkan masalah. Kita ingin merubah ukuran partisi root Linux kita, untuk itu kita harus boot dari sebuah floppy boot yang berisi sistem Linux minimal dan menggunakan parted yang telah kita kompilasi dan letakkan di dalamnya. Namun, jika anda bisa meng-umount partisi ini ketika sedang digunakan berarti anda beruntung. Anda tidak perlu mengikuti petunjuk di bawah ini. Cukup kompilasi parted lalu jalankan di partisi pilihan anda yang telah di-umount. Inilah cara yang penulis lakukan.

Penting: Pastikan bahwa partisi yang ingin anda ubah ukurannya didukung oleh parted!

Dapatkan disk boot/root mininux (sebuah distribusi Linux mini dengan kernel 2.4 dalam sebuah floppy - gratis) dari http://mininux.free.fr/uk/. Buatlah floppy boot seperti yang dijelaskan pada Dokumentasi paket software tersebut dan masukkan sebuah floppy baru ke drive untuk melanjutkan.

Catatan: Perlu diketahui juga bahwa Linux adalah persamaan kata dari "Ada cara lain untuk melakukannya". Tujuan anda adalah menjalankan parted di partisi yang telah di-umount agar ia bisa melakukan tugasnya. Anda boleh saja menggunakan disk boot/root selain mininux. Bahkan anda mungkin tidak perlu melalui langkah ini jika anda sudah bisa me-umount filesystem yang ingin anda ubah dari sesi Linux anda dan menjalankan parted di dalamnya.

Daftar Kode 5.2: Format floppy

# mkfs.minix /dev/fd0
480 inodes
1440 blocks
Firstdatazone=19 (19)
Zonesize=1024
Maxsize=268966912

Sekarang kita akan meneruskan ke proses kkompilasi parted. Jika anda belum mendownload dan mengekstraknya, lakukan sekarang lalu cd ke direktori tersebut. Sekarang jalankan kumpulan perintah-perintah berikut ini untuk mengkompilasi dan menyalinnya ke floppy disk.

Daftar Kode 5.3: Menicptakan floppy boot

#  mkdir /floppy; mount -t minix /dev/fd0 /floppy &&
export CFLAGS="-O3 -pipe -fomit-frame-pointer -static" && ./configure
&& make && cp parted/parted /floppy && umount /floppy 

Selamat, anda sudah siap untuk reboot dan merubah ukuran partisi. Hanya lakukan ini setelah membaca dokumentasi parted di website GNU. Proses perubahan ukuran partisi akan memakan waktu sekitar 30 menit untuk harddisk paling besar, bersabarlah. Reboot sistem anda dengan disk boot mininux, dan ketika anda sudah login, gantikan disk mininux anda dengan disk utilitas yang telah kita buat kemudian ketik mount /dev/fd0 /floppy untuk mendapatkan parted dari /floppy. Jalankan parted untuk merubah ukuran partisi. Setelah proses yang panjang ini selesai, kita siap untuk bersenang-senang, dengan menginstal Gentoo. Reboot kembali ke sistem Linux lama anda. Drive yang ingin anda operasikan adalah drive yang berisi partisi yang ingin tadi kita ubah ukurannya. Sebagai contoh, jika kita ingin merubah ukuran partisi /dev/hda3, maka drive-nya adalah /dev/hda.

Daftar Kode 5.4: Perintah-perintah yang dijalankan dari sistem mininux

# mount /dev/fd0 /floppy 
# cd /floppy; ./parted [drive yang ingin anda operasikan]
(parted)  print 
Disk geometry for /dev/hdb: 0.000-9787.148 megabytes
Disk label type: msdos
Minor    Start       End     Type      Filesystem  Flags
1          0.031   2953.125  primary   ntfs
3       2953.125   3133.265  primary   linux-swap
2       3133.266   5633.085  primary   ext3
4       5633.086   9787.148  extended
5       5633.117   6633.210  logical
6       6633.242   9787.148  logical   ext3
(parted)  help resize 
  resize MINOR START END        resize filesystem on partition MINOR

        MINOR is the partition number used by Linux.  On msdos disk labels, the
        primary partitions number from 1-4, and logical partitions are 5
        onwards.
        START and END are in megabytes
(parted)  resize 2 3133.266 4000.000 

Penting: Sabarlah! Komputer sedang bekerja! Perhatikan saja LED harddisk di case komputer untuk melihat apakah komputer benar-benar sedang bekerja. Proses ini bisa memakan waktu antara 2 sampai 30 menit.

Setelah selesai mengubah ukuran partisi, boot kembali ke sistem Linux lama anda seperti yang telah dijelaskan. Kemudian bacalah Buku Pegangan Gentoo: Mempersiapkan Disk dan ikuti petunjuk-petunjuknya. Ketika melakukan chroot, gunakan perintah berikut ini untuk memperbarui lingkungan:

Daftar Kode 5.5: Memperbarui lingkungan ketika chroot

# env -i HOME=$HOME TERM=$TERM chroot /mnt/gentoo /bin/bash
# /usr/sbin/env-update
# source /etc/profile

Enjoy!



Print

Diperbarui 9 Januari 2008

Versi asli dari terjemahan ini tidak diperbarui lagi

Rangkuman: Panduan ini berisi kumpulan metode-metode alternatif instalasi Gentoo, bagi para pengguna dengan kebutuhan khusus seperti yang tidak memiliki cdrom atau komputer yg tidak bisa di-boot dari cd.

Gerald Normandin Jr.
Contributor

Travis Tilley
Contributor

Oleg Raisky
Contributor

Alex Garbutt
Contributor

Alexandre Georges
Contributor

Magnus Backanda
Contributor

Faust A. Tanasescu
Contributor

Daniel Ahlberg
Contributor

Sven Vermeulen
Editor

Ken Nowack
Reviewer

Tiemo Kieft
Editor

Benny Chuang
Editor

Jonathan Smith
Editor

Dzikri Aziz
Translator

Donate to support our development efforts.

Copyright 2001-2014 Gentoo Foundation, Inc. Questions, Comments? Contact us.